Oleh-oleh sebagai Ikon Kota

Oleh: Bondan Winarno

Di masa lalu, industri kreatif di bidang oleh-oleh masih belum seberapa berkembang dibanding saat ini. Contohnya, sekitar 20 tahun yang lalu, penumpang pesawat terbang dari Medan atau Makassar biasanya tampak menjinjing dua botol sirop markisa sebagai oleh-oleh.

Sekarang, pemandangan seperti itu sudah passe. Di areal check in bandara Polonia, Medan, kita akan melihat ratusan boks Bolu Gulung Meranti atau Bika Ambon Zulaikha (dan merk-merk lain). Di Makassar, kita juga melihat banyak penumpang membawa termos plastik besar berisi kepiting saus padang dari Restoran Surya.

Hampir setiap kota Indonesia kini memiliki industri oleh-oleh – baik makanan kering maupun basah – dalam skala ekonomi yang cukup besar. Orang tidak lagi sekadar menenteng satu besek berisi sepuluh lumpia, melainkan membeli beragam oleh-oleh yang dikemas dalam dus besar dan dibawa terbang sebagai bagasi.

Di kawasan Pasar Genteng, Surabaya, juga di ruas jalan utama Sidoarjo, misalnya, banyak sekali toko yang khusus menjual oleh-oleh. Mulai dari berbagai jenis krupuk, trasi, petis, dan jajanan lain. Di bagian lain, ada pula yang menjual bandeng asap dan lidah sapi asap. Setiap pembeli membelanjakan ratusan ribu rupiah untuk oleh-oleh yang akan dibawa pulang dan dibagikan kepada kerabat dan handai taulan.

Palembang, Jambi, Pangkalpinang, dan Tanjungpandan juga merupakan kota-kota dengan industri krupuk dan kemplang yang sangat populer sebagai oleh-oleh. Keempat kota ini punya pempek dan otak-otak istimewa yang sering diincar para pembelanja oleh-oleh. Selain itu, toko-toko oleh-oleh di Pangkalpinang dan Tanjungpinang juga punya andalan lain: sambalingkung (abon dari ikan laut), trasi, dan kulat pelawan (jamur khusus yang enak dimasak kari).

Bandung di masa lalu kebanyakan dikenal dengan kripik oncom dan peuyeum (tape singkong). Sekalipun peuyeum masih cukup populer hingga sekarang, tetapi kripik oncom sudah mulai terpinggirkan. Penggantinya adalah brownies kukus, pisang molen, kue sus, dan juga yoghurt. Ada beberapa toko roti di Bandung yang punya nama bagi banyak penggemarnya.

Semarang punya beberapa andalan oleh-oleh. Lumpia yang diisi rebung (tunas bambu), ebi, udang, dan telur, merupakan oleh-oleh populer. Kalau mau yang lebih tahan lama, pilihannya adalah wingko babat – dibuat dari ketan dan parutan kelapa. Kota-kota Pantura di dekat Semarang juga menyumbangkan banyak items oleh-oleh, seperti: bandeng duri lunak dan bandeng asap dari Juwana, jenang (dodol) dari Kudus, krupuk udang dari Rembang dan Jepara.

Setiap kali berkunjung ke Medan, saya selalu pulang dengan oleh-oleh khusus. Kebetulan Saffron, cucu saya, suka sekali dengan makanan yang satu ini, yaitu: lemper pulut hitam. Lempernya memang istimewa. Dibuat dari ketan hitam, dengan isi ayam yang sangat gurih. Lemper pulut hitam ini dibuat oleh sebuah toko kue yang sebetulnya lebih terkenal karena risoles-nya. Dijual dalam keadaan beku, dan sesampai di Jakarta dapat langsung dimasukkan ke freezer lagi. Bila akan disajikan, cukup dipanaskan di atas wajan panas berminyak.

Lucunya, lemper pulut hitam yang dahsyat ini hingga sekarang bagai “mutiara terpendam”. Kebanyakan orang masih terpesona dengan bika ambon dan bolu gulung. Tentang bolu gulung ini, saya juga sering heran. Hanya ada satu merk yang disukai orang. Setiap hari orang antre di tokonya yang kecil. Padahal, di ruas jalan yang sama juga ada toko lain yang menjual bolu gulung. Anehnya lagi, pembuat bolu gulung ini tidak membuka cabang dan tidak mempunyai gerai di bandara. Akibatnya, banyak gerai di bandara Polonia yang membeli bolu gulung dalam jumlah besar, dan menjualnya lagi dengan harga premium.

Sekarang sudah tidak banyak lagi penumpang pesawat dari Yogyakarta yang menenteng gudeg kendil. Dari kota ini sekarang orang kebanyakan membawa oleh-oleh yang praktis dan ekonomis, yaitu: bakpia. Padahal, di Yogya banyak sekali jajanan basah maupun kering yang pantas dibawa sebagai oleh-oleh. Jajanan basah misalnya adalah: kipo dari Kotagede, jadah dan tempe bacem dari Kaliurang. Jajanan kering yang populer adalah: rempeyek dan geplak dari Bantul. Butet Kartaredjasa memberi gagasan untuk membawa oleh-oleh berupa empal goreng yang dapat dibeli di Pasar Bringharjo.

Sebetulnya, sudah sejak lama saya menyimpan “dendam” untuk menampilkan ikon oleh-oleh baru dari Yogya, yaitu jadah manten. Ini adalah jajanan basah yang dibuat dari ketan kukus, diisi suwiran ayam gurih, di-topping dengan sedikit santan kental, dibungkus dadar membentuk segitiga, lalu dijepit dengan bambu tipis. Penampilannya menarik, rasanya luar biasa. Jadah manten juga merupakan sebuah pusaka kuliner yang pantas untuk dipopulerkan kembali. Beberapa kali saya “memanas-manasi” orang Yogya untuk mengemas jadah manten secara lebih kreatif dan mempromosikannya sebagai oleh-oleh juara dari Yogyakarta.

Senyampang sekarang Departemen Perdagangan sudah punya perhatian pada sektor kuliner, ada baiknya bila juga memerhatikan subsektor oleh-oleh ini. Menurut pendapat saya, bila digali dan dikaji secara mendalam, setiap kota besar Indonesia – khususnya yang punya bandara – harus dapat menampilkan setidaknya satu jenis oleh-oleh yang dapat dikembangkan hype-nya sehingga menjadi ikon kota yang bersangkutan. Semarang Kota Lumpia. Yogyakarta Kota Jadah Manten. Manado Kota Nasi Kuning. Dan sebagainya! Jakarta pun perlu punya oleh-oleh yang ikonik, supaya jangan hanya Dunkin’ Donuts atau Roti Boy yang ditenteng penumpang di Bandara Soekarno-Hatta.

Bayangkan, bila setiap penumpang pesawat terbang menenteng satu kemasan oleh-oleh dari setiap bandara pemberangkatan, berapa nilai ekonomi baru yang dapat dibangkitkan? Apalagi bila dipikirkan pula sistem produksinya secara bertingkat agar menguntungkan para pelaku ekonomi golongan kecil dan menengah. Ekonomi rakyat di bidang kuliner adalah kekuatan kita sejak dulu.

Yang juga sangat perlu dipertimbangkan adalah kemasan serta usia produk. Alangkah kecewanya kita bila membawa ayam panggang kalasan yang ternyata sudah basi ketika tiba di rumah. Berbagai jenis kue basah juga cukup rentan terhadap waktu, sehingga perlu ditangani secara khusus. Klappertaart dari Manado repot dibawa untuk perjalanan jauh.

Industri oleh-oleh merupakan subsektor ekonomi yang sangat khas Indonesia. Di bagian dunia lainnya, jarang sekali saya melihat fenomena ini. Di Amerika Serikat, misalnya, beberapa kota besar memiliki ikon kuliner yang cukup populer. Tetapi, hampir semuanya merupakan makanan yang harus disantap di tempat. Takeaway hanya sebatas membawa makanan dari restoran ke rumah, bukan dari satu kota ke kota lain. Hal yang sama juga berlaku di Eropa. Bahkan di negara-negara Asia yang lain pun saya belum melihat tradisi berbelanja oleh-oleh seperti di Indonesia.

Justru karena merupakan satu hal yang sangat khas, mestinya sektor bisnis oleh-oleh ini harus dipikirkan lagi secara selangkah ke depan, khususnya untuk memberi kemudahan bagi konsumen yang pada gilirannya pasti akan menggelembungkan nilai ekonominya.

Contohnya saya lihat di bandara Manila. Orang Filipina suka sekali membawa oleh-oleh es krim dengan rasa mangga dan ubi. Mereka bangga sekali dengan kekhasan es krim itu, serta menganggapnya sebagai ikon Filipina. Es krim dapat dibeli di sebuah gerai di dalam bandara, setelah prosedur check in dan imigrasi dilalui – sepanjang waktunya masih cukup. Pembeli hanya mendapat baggage tag untuk mengambil es krim yang dikemas dalam styrofoam box dan diisi dry ice di conveyor belt di bandara tujuan. Praktis, bukan? Cara-cara seperti ini agaknya perlu dipikirkan kemungkinannya.

Sumber: kompas.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: